Sabtu, 30 Januari 2021

URUS CASHFLOW DENGAN BIJAK

Assalamualaikum,

Hari ini saya nak kongsikan sedikit berkenaan pengurusan kewangan 'cash flow'. Baru-baru ini saya ada beli workbook Cashflow EDIT daripada senior saya semasa di Jepun dulu, kak Naff. Boleh follow IG beliau, content yang baik dan menarik.

Sumber: IG


Kenapa? Sebab azam saya tahun ni adalah untuk betul betul kurangkan hutang, buat simpanan kecemasan. Seterusnya fokus pada pelaburan untuk pengajian anak-anak, menunaikan haji, bantu keluarga dan adik-beradik. Merancang untuk menunaikan impian yang lebih membawa makna dalam kehidupan dan sebagai bekalan di sana nanti inshaAllah.

Umur pun dah semakin meningkat. Sedar tak sedar dah dekat 40 dah. Bila fikirkan balik rasa macam menyesal tak mula menyimpan dan melabur betul-betul dari awal memasuki alam perkerjaan. Sedangkan dulu saya banyak je membaca buku-buku pengurusan kewangan. Tapi tulah, ilmu tanpa amal maka kuranglah ertinya.

Walaupun bagi usia saya, waktu paling baik untuk melabur adalah 15 tahun dahulu, perkara yang lepas usah dikenang. Masa yang kedua terbaik adalah SEKARANG. InshaAllah mudah-mudahan usaha dengan niat yang baik akan diberkatiNya. 

Maka saya mahu mengambil kesempatan ini untuk menyeru saudara-saudari untuk sama-sama mencari dan mengamalkan ilmu pengurusan kewangan yang baik terutama bagi yang bekerja tetap mahupun bekerja sendiri. Memanglah duit bukan segalanya, tapi bukankah lebih baik jika kita boleh berdikari tanpa perlu meminta bantuan sekiranya kita mampu.

Namun dalam kegawatan akibat pandemik ni, saya faham ramai sangat yang terkesan dari segi ekonomi keluarga. Sekiranya saudara-saudari berjaya mendapatkan tangguhan pinjaman, ataupun mengeluarkan simpanan KWSP melalui iSinar, uruslah sebaiknya. 

Bagi yang masih bekerja dan punya pendapatan tetap pula, tanya tanyalah khabar adik-beradik, jiran tetangga, rakan-rakan. Mana tahu ada yang memerlukan. Ada sesetengah yang menderita dalam diam tanpa siapa pun tahu. Marilah sama-sama kita bantu.

Saya faham sangat bagaimana perasaannya, walaupun menghadapi kesusahan tapi tak terkeluar dari mulut untuk bersuara. Terkadang ia memerlukan perasaan cakna dan empati yang tinggi dari orang sekeliling. Bantu-membantulah. InshaAllah. 



5 ulasan:

Terima kasih atas ucapan yang baik-baik =)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MARI BELAJAR BAHASA JEPUN DI IPOH

Salam semua.. Tahun ini ada beberapa cabaran baru yang saya sahut. Antaranya ialah dengan mula mengajar Bahasa Jepun setelah sek...